Risiko ‘Tsunami Covid-19’ Jelang Lebaran & WN India Masuk RI

Jakarta, CNN Indonesia —

Kementerian Kesehatan (Kemenkes) mengatakan bahwa sedikitnya 135 warga negara India telah memasuki Indonesia lewat Bandara Internasional Soekarno Hatta, Cengkareng pada Rabu (21/4) malam.

Kasubdit Karantina Kesehatan Direktorat Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (P2P) Kemenkes Benget Saragih, mengaku khawatir dengan kedatangan 135 WN India ke RI tersebut. Sebab diketahui, negara tersebut tengah mengalami lonjakan kasus Covid-19 dalam dua bulan terakhir.

India bahkan mencatat rekor penambahan kasus Covid-19 harian tertinggi di dunia pada Selasa (20/4) sebanyak 259.170 kasus, diikuti fasilitas kesehatan rumah sakit yang mulai kolaps. Meski begitu, kata Banget, mereka telah mengantongi izin untuk tinggal di Indonesia.


“Banyak WNA India 135 orang masuk ke Indonesia semalam. Mereka punya KITAS (Kartu Izin Tinggal Terbatas) dan naik pesawat carter,” kata Benget melalui pesan singkat kepada CNNIndonesia.com, Kamis (22/4).

Benget tak menyebutkan, keperluan ratusan warga Asia Selatan itu datang ke Indonesia. Namun menurutnya, mereka telah memenuhi syarat untuk tinggal di Indonesia sesuai ketentuan dalam Surat Edaran (SE) Nomor 8 Tahun 2021 tentang Protokol Kesehatan Perjalanan Internasional pada Masa Pandemi Covid-19

Benget mengatakan, mereka saat ini tengah menjalani isolasi mandiri di DKI selama lima hari sejak menjalani pemeriksaan PCR di hari pertama usai kedatangan. Dia juga memastikan bahwa pihaknya akan terus memantau kondisi mereka selama menjalani isolasi.

“Mereka membawa hasil PCR valid dari India, sekarang mereka dikarantina 5 x 24 jam di beberapa hotel di Jakarta dan dilakukan swab PCR dua kali,” jelasnya.

Pemerintah sebelumnya turut mengungkapkan kekhawatiran, Indonesia mengalami kondisi yang sama dengan India. Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito meminta warga tetap waspada guna mengantisipasi potensi lonjakan Covid-19.

Menurut dia, situasi Covid-19 di Indonesia bukan tidak mungkin akan serupa dengan India jika warga abai terhadap penerapan protokol kesehatan. Di India, katanya, sebaran kasus Covid-19 meningkat sangat tajam dari 9 ribu kasus per hari menjadi hampir 300 ribu kasus per hari dalam dua bulan terakhir. Situasi serupa juga dialami Turki dan Brazil.

Di Turki, kasus harian juga mulai meningkat dari semula 5 ribuan kasus pada Januari, menjadi 50 ribuan per hari. Sedangkan di Brazil, sejak Oktober 2020 kasus Covid-19 naik antara 50-70 per hari.

“Lonjakan kasus dapat kita hindari dengan meningkatkan terus pelayanan pada pasien Covid-19, utamanya pada gejala sedang dan berat. Serta kesadaran masyarakat untuk terus disiplin menerapkan protokol kesehatan,” jelas Wiku.

(thr/kid)

[Gambas:Video CNN]




Source link